Thursday, June 4, 2009

Gantang....

Bila terpandang serbuk kopi dari Kuala Pegang pemberian adikku... teringat aku akan benda yang dinamakan 'gantang'.

Aku pun bertanyalah kepada anak-anak aku, apa itu gantang. Apa kegunaannya? Namun mereka tidak tahu.

Aku pun story lah, gantang adalah alat penyukat digunakan untuk menyukat beras, gandum, sekoi, barli dan seumpama dengannya.

Selalunya semasa kecik dulu-dulu, aku sering ke kedai membeli beras... biasanya dua cupak. Sehinggalah satu hari aku tersilap cakap dua gantang; lalu terpaksalah aku mengelek* beras dua gantang tersebut dengan susah payah. Sampai saja kat rumah.... emak aku ketawa geli hati. (Budak kemetot terkial-kial mengelek* beras dua gantang).

* rujukan Dewan Bahasa & Pustaka:











"Untuk pengetahuan murid-murid, empat cupak bersamaan satu gantang, faham?"
"Faham, cikgu...."
Ini ayat yang sering kedengaran di sekolah sekitar tahun 60-an dan juga awal 70-an.

Nama Kuala Pegang meningatkan aku kisah lawak... "Kalau engkau nak pergi Berlin (Baling), kenalah melalui Copenhagen (Kuala Pegang) terlebih dahulu."

______________________

Gantang adalah merupakan suatu alat sukatan lama. 1 gantang sukatannya bersamaan lebih kurang 2.8 kg iaitu sama dengan 4 cupak. Gantang lazimnya diperbuat dari kayu sepertimana cupak yang biasanya diperbuat dari tempurung kelapa yang besar. Gantang tidak digunakan lagi sebagai sukatan selepas pertuakran kepada penggunaan sistem metrik di Malaysia dalam tahun 1977 dan kini gantang tinggal sebagai peribahasa dan warisan zaman silam sahaja.









Gantang Brunei di Muzium Kesenian Islam Malaysia (Islamic Arts Museum Malaysia)

http://ms.wikipedia.org/wiki/Gantang

No comments: