Wednesday, September 22, 2010

Kehidupan Berkualiti; Mulai Sekarang!


Kehidupan serba moden dan maju, kita sering leka dan lalai. Pejam celik pejam celik dah pun meningkat tua. Namun cara hidup kita terasa muda sentiasa. Tidak terfikir (terlintas) pun di dalam fikiran kita untuk menghadapi kehidupan berkualiti. Cubalah kita cari info yang berguna seperti di laman web tertera di atas. Luangkan masa membaca satu persatu artikel mengenai kehidupan kita. Tidak rugi, malah menguntungkan zuriat dan alam sekeliling kita.

Sekelumit petikan rencana mengenai bahaya perokok!

Asap Rokok Mengancam Kanak-Kanak


Perokok pasif adalah orang yang dipaksa menyedut asap rokok basi yang datang dari perokok. Kepekatan bahan kimia beracun yang terkandung dalam asap rokok basi adalah lebih jika dibandingkan dengan kepekatan asap disedut oleh perokok secara aktif. Anak-anak yang didedahkan pada asap rokok basi ini mengalami risiko lebih tinggi untuk mengalami pelbagai masalah kesihatan. Mereka cenderung untuk mengalami masalah seperti batuk, asma serta jangkitan paru-paru dan telinga.
Berikan Anak-Anak Anda Kehidupan Yang Sihat

Mereka mungkin terpaksa mengidap penyakit yang berpanjangan disebabkan terdedah kepada asap rokok basi. Mereka akan membesar dengan mempercayai merokok adalah satu tabiat normal. Daya fikiran mereka mungkin menjadi lembap dan akhirnya akan hidup sengsara. Jangan lakukan ini pada mereka.

Berhenti merokok - Kalau bukan untuk diri anda. Lakukan untuk anak-anak anda.
Asap Rokok Basi Memudaratkan Kanak-Kanak
  • Anak-anak anda begitu bernilai, mereka membawa kegembiraan dan kebahagiaan kepada anda.
  • Mengenangkan mereka akan membawa senyuman ke bibir anda.
  • Jagalah mereka, sayangi mereka.
  • Berikan anak-anak anda permulaan yang baik dalam kehidupan.
  • Pastikan kesihatan mereka terjamin dan masa depan mereka cerah.
  • Berhentilah meracuni mereka dengan asap rokok.
Bacalah lagi di sini: http://www.infosihat.gov.my/isusemasa.php?id=32

Thursday, September 9, 2010

Semuanya sibuk

Semuanya sibuk; ada yang sedang menjahit, mengemas rumah, buat kuih. Dan aku tidak terkecuali, tugasan pergi kedai.
"Bak sini list barang," pintaku.
Aku tak tau anak aku nak masak apa dengan barangan di atas...

Di jalanan pun sibuk, masuk ke kedai pun sibuk, kena Q nak bayar kat cashier. Adakah ini 'pecutan akhir' Ramadan?